beritadunesia-logo

National Post



Hari Ini, MKD Dijadwalkan Periksa Luhut dan Riza Chalid

Senin,2015-12-14,07:54:30
Luhut Binsar Pandjaitan mengadakan jumpa pers di tengah mencuatnya kasus PT Freeport, di kantor Kemenpolhukam, Jakarta Jumat (11/12).
(Berita Dunesia)

JAKARTA - Mahkamah Kehormatan Dewan akan memeriksa Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan dan pengusaha minyak Riza Chalid, Senin (14/12/2015).

Luhut dan Riza akan dimintai keterangannya seputar substansi percakapan dalam pertemuan di Hotel Ritz Carlton Jakarta pada 8 Juni 2015.

Sesuai jadwal, Riza Chalid akan diperiksa lebih dulu pada pukul 10.00 WIB. Adapun pemeriksaan Luhut akan dimulai pukul 13.00 WIB.

Menurut Wakil Ketua MKD Junimart Girsang, keterangan Riza diperlukan karena dia dua kali menemani Novanto bertemu Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin. (baca: Hadiri Konpers Luhut, Tiga Anggota F-Golkar Dinilai Rendahkan MKD)

Dalam pertemuan terakhir yang direkam oleh Maroef, diduga ada permintaan saham PT Freeport Indonesia dengan mencatut nama Presiden Joko Widodo-Wapres Jusuf Kalla.

Junimart juga meniilai, berdasarkan rekaman percakapan pertemuan terakhir itu, Riza juga merupakan orang yang paling banyak berbicara.

"Dia yang tau anatominya karena dia yang dominan dalam percakapan itu," kata Junimart.

Adapun keterangan Luhut diperlukan karena namanya disebut 66 kali dalam rekaman percakapan antara Novanto, Riza, dan Maroef.

Menurut Junimart, MKD akan mengklarifikasi sejumlah percakapan dimana Luhut disebut. (baca: Luhut Akui Riza Chalid sebagai Kawan Lama)

"Kita akan tanya, apa betul soal ini? Bagaimana sikap saudara namanya disebut? Kalau tidak setuju kenapa diam," ucap Junimart.

Luhut sendiri sudah menyatakan siap untuk memenuhi panggilan MKD dan menjalani sidang terbuka.

Adapun Riza Chalid belum memberikan konfirmasi kehadirannya. Sejak persidangan etik perkara Setya Novanto dimulai, Riza sudah dua kali dipanggil MKD, tetapi tidak pernah hadir memenuhi panggilan itu. (baca: Meski Ada yang Larang, Ini Alasan Luhut Hadiri Pernikahan Anak Setya Novanto)

Direktur Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Ronny F Sompie menuturkan, data pelintasan dalam Sistem Informasi Manajemen Keimigrasian menunjukkan, Riza yang masih berstatus warga negara Indonesia ini tidak berada di Indonesia.

Ronny mengatakan hanya dapat memberi data tentang waktu dan tujuan kepergian Riza saat meninggalkan Tanah Air jika ada permintaan aparat penegak hukum.

Meski demikian, terkait pemanggilan itu, pada Jumat lalu MKD sudah melayangkan surat panggilan ke semua alamat rumah Riza yang diketahui Sekretariat MKD. (baca: Luhut Ancam Laporkan Pihak yang Telah Cemarkan Nama Baiknya)

Luhut sebelumnya mengaku terganggu dengan pemberitaan terkait kontrak karya PT Freeport Indonesia. Ia siap memberi keterangan secara terbuka tentang kasus itu di hadapan MKD.

Luhut membantah terlibat dalam perpanjangan kontrak karya PT FI. Pada 16 Maret 2015, saat menjabat Kepala Staf Kepresidenan, ia merekomendasi kepada Presiden guna mengkaji perpanjangan kontrak karya itu. Pemerintah masih punya waktu hingga 2019.

Ketika menjabat Menko Polhukam, Luhut mengatakan, ia tetap berpendapat perpanjangan kontrak karya PT FI bisa diajukan pada 2019. (baca: Terganggu Kasus Freeport, Luhut Minta Tunjukkan Kesalahannya)

Dia mendukung Presiden yang ingin perpanjangan kontrak karya itu menunjang pembangunan Papua, mendukung konten lokal, peningkatan royalti kepada negara, dan divestasi saham. PT FI juga diharuskan memiliki smelter.

 

Penulis : Ihsanuddin
Editor : Sandro Gatra

 

 

 

 

Berita Terkait
WIAPEDIA
Fitrafood
REAFO
GFS