beritadunesia-logo

National Post



Gunung Padang Kritis

Selasa,2017-07-25,09:44:35
Situs megalit Gunung Padang di Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat
(Berita Dunesia)

JAKARTA - Melonjaknya kunjungan wisatawan ke situs Gunung Padang di Cianjur, Jawa Barat, lima tahun terakhir, mengancam kelestarian cagar budaya tersebut. Tanah di bagian teras Gunung Padang semakin padat sehingga air hujan sulit meresap akibat padatnya arus pengunjung.

 

Sejak mencuatnya spekulasi keberadaan piramida besar di dalam Gunung Padang pada 2012, kunjungan wisatawan ke situs itu naik signifikan. Dalam sepekan, wisatawan yang datang sekitar 58.000 orang.

 

Arkeolog Balai Arkeologi Jawa Barat, Lutfi Yondri, saat dihubungi dari Jakarta menyebutkan, selama 2015, jumlah pengunjung situs Gunung Padang mencapai 105.000 orang dan pada 2016 sebanyak 91.000 orang.

 

Kedatangan wisatawan terakumulasi pada hari Sabtu dan Minggu dengan jumlah wisatawan 7.000-8.000 orang. 

 

Kondisi tersebut, menurut Lutfi, harus segera diantisipasi. Apalagi, sampai sekarang, belum ada regulasi tentang zonasi pengunjung di Gunung Padang.

 

Ribuan pengunjung yang berdatangan praktis hanya bertumpu pada ruang-ruang teras Gunung Padang yang luasnya hanya beberapa ratus meter.

Penulis spesialis situs megalitik asal Inggris, Graham Hancock, dan ahli ilmu alam asal Amerika Serikat, Robert Scoch (tengah), berbincang dengan anggota Tim Terpadu Riset Mandiri Gunung Padang di situs megalitik Gunung Padang, Cianjur, Jawa Barat, beberapa waktu lalu. Kunjungan keduanya berlangsung saat acara Festival Gotrasawala.(KOMPAS/HARIS FIRDAUS)
”Teras-teras dan batuan Gunung Padang terus-menerus diinjak-injak pengunjung yang berdatangan. Semakin hari, tanah di punden berundak itu semakin padat dan lapisan rumputnya juga hancur. Lama-kelamaan terjadi penurunan muka tanah di sana,” ujarnya.

 

Karena terlampau padat, setiap kali turun hujan deras, air di permukaan teras Gunung Padang sulit meresap. Apalagi, di situs tersebut tidak ada drainase sehingga air sulit mengalir.

 

Rawan longsor

Dengan kondisi seperti ini, situs Gunung Padang sangat potensial terancam longsor. Saat ini beberapa batuan di sisi timur laut teras 1 Gunung Padang sudah mulai longsor.

 

”Di sisi timur laut teras 2 juga ada rekahan tanah dan susunan batunya mulai tampak menganga. Karena tanahnya berupa lempung, saat hujan datang area ini akan rawan terjadi gerakan tanah,” ujar Lutfi.

 

Situs Gunung Padang merupakan struktur punden berundak berukuran besar. Susunan batu-batu di sana sangat sederhana, membentuk dinding teras tanpa ikatan yang kuat.

 

Sekian lama, struktur punden berundak di Gunung Padang bisa bertahan karena pengunjung yang datang masih relatif sedikit. Namun, begitu pengunjung membeludak, situs tersebut mengalami kelebihan kapasitas yang akhirnya mengancam struktur punden berundak di sana.

Situs megalit Gunung Padang di Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, 30 Mei 2014. Tim Riset Mandiri Gunung Padang mengungkapkan bahwa situs dibangun oleh empat kebudayaan berbeda, yang tertua diperkirakan mencapai umur 10.000 tahun.(KOMPAS IMAGES / FIKRIA HIDAYAT - KRISTIANTO PURNOMO)
Lutfi menambahkan, studi dampak publikasi Gunung Padang yang berlebihan belum menjadi perhatian selama ini.
  

Bahkan, penelitian yang sempat dilakukan justru mempercepat kerusakan Gunung Padang, antara lain dengan membabat semak belukar lalu mengupas habis tanah di sekeliling situs yang memicu potensi kerawanan longsor.

 

Sebelumnya, Ketua Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia Junus Satrio Atmodjo pernah mengingatkan, aktivitas ekskavasi sekaligus ledakan kunjungan wisatawan di situs Gunung Padang dikhawatirkan merusak kawasan cagar budaya tersebut.

 

Kedatangan puluhan ribu wisatawan turut memperparah kerusakan situs karena banyaknya sampah, aksi coret-coret, dan bebatuan yang tergeser.

 

Awasi terus-menerus

Menanggapi kondisi Gunung Padang, Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya Banten Saiful Mujahid menjelaskan, pihaknya terus-menerus berkoordinasi dengan Balai Arkeologi Jabar untuk memantau situasi Gunung Padang. Wilayah tugas Saiful mencakup hingga ke Cianjur.

 

”Kami telah menempatkan juru pelihara di situs Gunung Padang. Kami telah menginstruksikan kepada juru pelihara agar selalu mengomunikasikan kondisi terkini Gunung Padang. Juru pelihara adalah ujung tombak di lapangan,” paparnya.

Anggota tim Penelitian Gunung Padang, Cianjur, Jawa Barat, sedang meneliti dan mencatat data sampel dari temuan yang digali, beberapa waktu lalu.(KOMPAS/TOTOK WIJAYANTO)
Tiga tahun lalu, lonjakan kunjungan ke Gunung Padang semakin ramai ketika tim terpadu riset mandiri (TTRM) tentang situs Gunung Padang melakukan ekskavasi di situs cagar budaya nasional itu.
  

TTRM mengklaim beberapa temuan baru, seperti adanya koin logam, semen purba, batu bulat (rolling stone), dan ”kujang” Gunung Padang. Namun, temuan-temuan itu masih menuai kontroversi karena banyak arkeolog dan geolog membantahnya. (ABK)

 

 

EditorI Made Asdhiana

SumberHarian Kompas, 

Berita Terkait
WIAPEDIA
Fitrafood
REAFO
GFS