beritadunesia-logo
Luvi-Creations
  

Hari Wayang Dunia diperingati di Bulgaria

Sabtu,2015-11-14,09:43:40
wayang kulit
Berita Terbaru
(Berita Dunesia) London - Hari Wayang Dunia diperingati oleh KBRI Sofia Bulgaria dengan melakukan berbagai kegiatan pementasan wayang di universitas, sekolah dan di kompleks kedutaan besar RI di ibukota Bulgaria, Sofia.

Peringatan Hari Wayang di SD 8 Sofia Vasil Levski dihadiri 100 murid dan guru, selain itu juga diperingati di Sekolah Vela Blageova di kota Veliko Tornovo, 200 km dari Sofia yang pernah mengadakan Kelas Bahasa dan Budaya Indonesia, demikian Fungsi Pensosbud KBRI Sofia, Dina Martina kepada Antara London, Sabtu.

Dubes RI untuk Bulgaria dan Albania, Bunyan Saptomo mengajak murid SD Vela Blageova memperingati Hari Wayang Dunia bersama Ki Dalang Profesor Andrik untuk bermain wayang bersama.

Kepala Sekolah, Mariana Hristova, didampingi enam guru lainnya memuji wayang kulit Indonesia yang cantik, artistik dan mernarik. "Wayang anda lebih baik dan menarik dibandingkan wayang kami," ujar Mariana Hristova.

Prof. Andrik, sebagai dalang memulai dengan informasi mengenai asal usul wayang melalui peta geografi dan peta dunia. Mereka dapat membayangkan jarak yang harus ditempuh dari Sofia ke Jakarta.

Ia mengenalkan ibukota Jakarta yang metropolis, serta suku, bahasa dan rumah adat di Indonesia. Mereka terbelalak ketika rumah-rumat adat di Indonesia sangat artistik dan bentuknya yang bermacam-macam. Selain memperkenalkan wayang kulit, Ki Profesor juga mengenalkan wayang orang, dengan cara membandingkan tokoh wayang kulit dan wayang orang.

Ketika dipekernalkan satu persatu wayang kulit murid-murid antusias memegang dan menggerakkannya. Ki Profesor mulai membagikan wayang kepada murid-murid sambil menyuarakan dialog atau suara aslinya. Murid pun menirukan dengan gayanya masing-masing. Dari tokoh punakawan, orang biasa sampai tokoh satria dan raksasa. Mereka sangat tertarik dengan bentuk dan warna wayang yang unik, apalagi ketika Ki Profesor memainkannya dengan teriakan dan kata-kata yang lucu.

Mereka tertawa terbahak-bahak sambil memainkan wayang yang dipandu oleh ki dalang dan menjelaskan mengenai cara membuat wayang dari bahan yang digunakan sampai mewarnainya.

Salah satu guru menyampaikan pengenalan wayang kepada murid-murid ini sangat bermanfaat, karena melalui wayang mereka dapat mengenal budaya negara lain yang menjadi dasar pembelajaran toleransi sejak dini.

Ia mengatakan baru pertama kalinya melihat wayang, sebelumnya hanya mendengar ada wayang, gamelan yang diberikan guru bahasa Indonesia yang mengajar Kelas bahasa dan Budaya Indonesia.

Antusiasme ditunjukkan beberapa murid yang ingin memiliki salah satu tokoh wayang dan menanyakan berapa harga satu wayang dan dimana bisa membelinya. Sebagian guru menanyakan mengenai event-event dimana wayang biasa dipentaskan.

Kegiatan promosi wayang menjadi program kegiatan KBRI Sofia tahun 2015. Bekerjasama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan KBRI telah mendatangkan Prof. Andrik untuk ditugaskan selama dua bulan di KBRI Sofia.

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Berita Terkait
WIAPEDIA
Fitrafood
REAFO

GFS